chian6.png

Indonesia Berada Dekat Pusat Perang Dunia

Asia Maritime Transparency Initiative, partners dari the Center for Strategic and International Studies, memaparkan sejumlah isu yang menyebabkan wilayah Laut China Selatan menjadi sumber konflik dan bisu memicuk perang dunia berikutnya, jika tidak ditangani dengan benar. Apa saja yang menyebabkan Laut China Selatan menjadi wilayah mendidih yang bisa setiap saat meledak :

1. Peta Politik

Wilayah IndoPasifik terdiri dari lebih dari 20 negara. Ini mencakup wilayah dari Rusia di Utara ke Australia dan Selandia Baru di Selatan, dan dari India di Barat ke Papua Nugini di Timur.

1

2. Populasi di Asia

Asia adalah wilayah yang hidup dan dinamis dengan 4,3 miliar penduduk 60% dari populasi global. China adalah negara yang paling padat penduduknya di wilayah ini dengan 1,4 miliar orang. India diproyeksikan untuk mengalahkan jumlah penduduk China dalam waktu sekitar 15 tahun, menjadi negara yang paling padat penduduknya di dunia dengan 1,5 miliar penduduk.

2

3. Rute Perdagangan dan Straits

Lebih dari setengah dari pelayaran komersial dunia melewati perairan wilayah IndoPasifik. Selat Malaka, khususnya, adalah salah satu jalur pelayaran paling penting di dunia.

Selat menghubungkan Samudra Hindia dan Pasifik dan membawa sekitar 25% dari semua barang yang diperdagangkan. Hal ini juga membawa sekitar 25% dari semua minyak yang bergerak melalui laut. Pada titik tersempit hanya selatan Singapura, Selat Malaka hanya 1,5 mil laut yang luas, membuatnya menjadi salah satu chokepoints strategis yang paling penting di dunia.

3

4. Laut Cina Selatan Arus dari LNG

Sepertiga dari gas alam cair di dunia melewati Selat Malaka dan ke Laut Cina Selatan, dengan sebagian besar berasal dari Teluk Persia. LNG juga mengalir ke wilayah dari Asia Tenggara dan Oseania. Banyak dari LNG impor ini terikat untuk Jepang dan Korea Selatan.

4

5. Sumber Daya Alam di Laut Cina Selatan

Laut Cina Selatan mengandung cadangan minyak yang telah terbukti dan kemungkinan berjumlah signifikan, dan negara-negara di kawasan itu sangat ingin untuk mengekstrak ini.

Terutama jumlah besar terletak pada ZEE dari Vietnam, Malaysia, dan Filipina. Laut Cina Timur juga rumah bagi ladang gas, tetapi sejauh mana cadangan tidak diketahui.

china5-1.png

6. Arus Perdagangan Asia

Selain menyediakan bagian untuk komoditas yang masuk, negara-negara dari Asia Maritime juga memiliki hubungan dagang sangat saling tergantung antara mereka sendiri.

China dan ASEAN (Asia Tenggara), Cina dan Jepang, dan Jepang dan ASEAN negara memiliki hubungan dagang yang kuat. Hubungan perdagangan ChinaASEAN sangat kuat.

chian6.png

7. TPP dan  Keanggotaan RCEP

Saat ini ada dua perjanjian perdagangan bebas dalam proses negosiasi di Asia Timur. Saat ini, Trans Pacific Partnership negosiasi mitra termasuk Australia, Brunei, Kanada, Chile, Jepang, Malaysia, Meksiko, Selandia Baru, Peru, Singapura, Amerika Serikat, dan Vietnam.

Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional negosiasi mitra termasuk Australia, Cina, India, Jepang, Korea, Selandia Baru, dan semua negara anggota ASEAN. Kedua perjanjian, dan fakta bahwa beberapa negara (Australia, Selandia Baru, Brunei, Jepang, Malaysia dan Singapura) adalah pihak kedua, menggambarkan saling ketergantungan ekonomi di wilayah yang padat.

7

8. Keanggotaan Multilateral

Ada banyak forum-forum multilateral di kawasan ini, dan negara-negara Asia bervariasi secara substansial dalam partisipasi mereka dalam organisasi ini. China, Jepang, Korea Selatan, dan Australia adalah negara yang paling partisipatif di wilayah ini dalam forum multinasional.

8

9. Konvensi PBB tentang Hukum Laut

Kebanyakan negara di Asia maritim telah menandatangani dan meratifikasi konvensi  PBB tahun 1982 tentang Hukum Laut. UNCLOS mendefinisikan hak dan tanggung jawab negara terhadap lautan di dunia, menetapkan pedoman penggunaan sumber daya alam, lingkungan, dan untuk urusan komersial. UNCLOS mulai berlaku pada tahun 1994.

Amerika Serikat tidak menandatangani perjanjian itu, meskipun berikut ketentuan sebagai hukum kebiasaan internasional.

9

10. Kontrol Teritorial

Fakta bahwa negara yang mengklaim wilayah tertentu tidak berarti bahwa ia mengendalikan wilayah itu. Beberapa negara memiliki kontrol fisik atas banyak pulau yang mereka klaim, sementara yang lainnya tidak.

Lima negara yang berbeda mengontrol beberapa fitur di Kepulauan Spratly, sementara hanya satu negara mengontrol Kepulauan Kuril, Liancourt Rocks, Kepulauan Senkaku, dan Kepulauan Paracel.

11

11. Zona Ekonomi Eksklusif

Di bawah Konvensi PBB tahun 1982 tentang Hukum Laut, negara pantai dapat mengklaim Zona Ekonomi Eksklusif” hingga 200 mil laut. Negara memiliki hak tunggal untuk ekstraksi sumber daya alam dalam ZEE mereka sendiri, tetapi juga harus memungkinkan untuk adanya lintas damai melalui zona ini, sesuai aturan UNCLOS. Karena kedekatan mereka, beberapa negara di Asia maritim mengklaim ZEE yang tumpang tindih.

Laut Cina Selatan adalah situs beberapa perselisihan ZEE yang sedang berlangsung antara tetangga. Lebih jauh ke utara, Jepang, China dan Korea Selatan juga memiliki sengketa batas ZEE. Di daerah berbayang kuning, namun, negara telah sepakat untuk bersama-sama menangkap ikan atau mengembangkan daerah meskipun sengketa ZEE sedang berlangsung.

10

12. The Nine-Dash Line

Satu klaim unik dari China, adalah The Nine-Dash Line , yang menggambarkan klaim Beijing di Laut Cina Selatan. Peta awalnya berisi 11 strip dan dikeluarkan oleh pemerintah China Nasionalis pada tahun 1947. Pemerintah Komunis mengadopsinya ketika mengambil alih kekuasaan pada tahun 1949, dan kemudian menghilangkan dua strip untuk memungkinkan China dan Vietnam menyelesaikan klaim mereka di Teluk Tonkin.

The Nine-Dash Liner meliputi mayoritas laut di Laut Cina Selatan, namun Beijing belum mengklarifikasi apakah itu klaim teritorial pada fitur dalam baris ini atau apakah itu menyatakan hak maritim juga. Pada tahun 2014, Beijing merilis peta baru yang menampilkan dash 10 tambahan di sebelah timur Taiwan. Karena The Nine-Dash Line mendahului munculnya UNCLOS dalam beberapa dekade, maka The Nine-Dash Line, tidak terkait dengan klaim ZEE.

12

13. Zona Identifikasi Pertahanan Udara (ADIZ)

Beberapa negara di Asia Maritime telah menyatakan Zona Identifikasi Pertahanan Udara / Air Defense Identification Zones (ADIZ) di wilayah ini, termasuk India, Cina, Jepang, Rusia, Korea Selatan, Korea Utara, dan Taiwan. Sebuah ADIZ merupakan daerah teridentifikasi wilayah udara yang memperluas luar batas nasional di mana pesawat sipil diminta untuk mengidentifikasi diri mereka dan dapat dikenakan intersepsi untuk keamanan nasional negara itu.

Tidak ada perjanjian internasional atau hukum yang mengatur penggunaan ADIZ: mereka adalah zona yang masing-masing negara membangun untuk keselamatan dan keamanan mereka sendiri. Amerika Serikat mendirikan ADIZ pertama tak lama setelah Perang Dunia II.

Meskipun ADIZ secara umum meningkatkan transparansi dan mengurangi resiko kecelakaan, beberapa negara di Asia Timur memiliki ADIZ tumpang tindih. ADIZ China di Laut Cina Timur  yang diumumkan pada 2013, juga mencakup dua wilayah yang disengketakan. Menurut Konvensi Penerbangan Sipil Internasional, negara memiliki kedaulatan atas wilayah udara di atas wilayah mereka, termasuk wilayah perairan. Sementara Zona Identifikasi Pertahanan Udara/ ADIZ  tidak memberikan hak berdaulat apapun.

13

14. Maritime Hotspot

Dalam beberapa dekade terakhir telah terjadi beberapa insiden tabrakan antar kendaraan, bentrokan bersenjata, pertemuan militer jarak dekat dan gesekan di perairan maritim  Asia . Insiden mayoritas terjadi di sekitar Kepulauan Spratly, Kepulauan Paracel dan Scarborough Shoal di Laut Cina Selatan, Kepulauan Senkaku di Laut Cina Timur, dan Jalur Batas Utara di Laut Kuning.

Hotspot lainnya termasuk Kepulauan Kuril di Pasifik Utara, dan Rocks Liancourt di Laut Jepang. Hal ini menimbulkan kekhawatiran bahwa ini bisa menjadi wilayah sengketa serius atau potensi eskalasi  Flashpoint di masa depan.

14

15. Anggaran Militer Asia

Militer Asia juga bervariasi secara signifikan dalam hal pengeluaran persentase dari PDB. Menurut metrik ini, Rusia dan Myanmar adalah pemboros terbesar di wilayah ini, menghabiskan antara empat dan lima persen dari PDB pada pertahanan.

China, Vietnam, dan Korea Selatan berikutnya, menghabiskan antara tiga dan empat persen. Jepang, Filipina, Australia, dan Malaysia menghabiskan hanya 1-2 persen dari PDB pada militer mereka, sementara sebagian besar dari Asia Tenggara menghabiskan kurang dari satu persen.

15

16. Personil Militer Asia

Kekuatan militer dari negara-negara maritim Asia bervariasi secara signifikan, yang ditunjukkan oleh kesenjangan yang signifikan dalam jumlah personil tentara, angkatan laut, dan angkatan udara.

China, India, dan Korea Utara masing-masing memiliki lebih dari 1 juta pasukan darat, dan Rusia memiliki  jumlah yang  terbesar di Front Timur sendiriana. China juga memiliki angka tertinggi untuk personil angkatan udara dan personil angkatan laut.

Brunei, sebaliknya, memiliki angka angkatan bersenjata terendah dengan kurang dari 5.000 pasukan darat dan sekitar 1.000 angkatan laut dan personil angkatan udara.

16

17. Personil Militer AS di Asia Timur

Militer AS telah lama mempertahankan keberadaannya secara signifikan di IndoPasifik dan memelihara kekuatan darat, udara, angkatan laut, dan Marinir di banyak negara Asia. Kehadiran pasukan yang paling signifikan adalah di Korea Selatan dan Jepang. AS juga baru-baru ini mendirikan kehadiran rotasi militer dengan beberapa mitra Pacific, termasuk Filipina dan Australia.

Aset dan personil AS dikerahkan di Hawaii, Alaska, dan Guam, juga ditujukan untuk keselamatan dan keamanan kawasan.

17

18. Perdagangan dan Sumber Daya di Samudera Hindia

Samudera Hindia adalah wilayah yang tidak banyak sengketa teritorial atau maritim, tetapi tetap tidak dapat dipisahkan dari aset dan kepentingan Pasifik.

Delapan puluh persen dari impor Jepang dan 39 persen impor minyak China melewati Samudera Hindia usai melakukan perjalanan dari Timur Tengah. Perusahaan China juga memiliki miliaran dolar investasi di Afrika Timur, terkonsentrasi terutama di minyak dan gas, kereta api dan jalan, dan sektor pertambangan lainnya.

18

19. Peta ini menunjukkan mengapa Laut Cina Selatan bisa menyebabkan Perang Dunia berikutnya

19

Businessinsider.com

Jakartagreater.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s